29 Des 2012

Ternyata Aku sayang Mama !

Posted by with No comments

Klo kamu pikir aku anak durhaka, mungkin iya. Hhhmh, aku sering banget ngebantah omongan mama sampe aku nyesel dengan kelakuan aku sendiri. Sampe sekarang pun aku masih nyesel dengan pembantahan aku tentang omongan mama yang ngelarang aku pacaran buat sekarang-sekarang ini. “Kamu masih kecil yen, belom pantes buat pacaran”, ato “kita bukan keluarga mampu yang bisa nyekolahin kamu di swasta kalo kamu kuliah ntar, mama mau kamu berhasil di Universitas Negeri di mana aja deh, kami pasti dukung. Kalo swasta, mama rasa mama ga bisa”, trus soal hape “kamu liat tuh mata kamu, kecil-kecil udah min 2, gimana seumur mama ntar? Hape turunin ke bawah! Ga usah make hape dikamar, kamu kerjaannya smsan mulu, onlen mobile mulu, kapan belajarnya. Kapan mata kamu bisa sembuh, kapan kamu kerjain tugas kamu?”. Damn! Itulah kata-kata yang aku lontarin ke keadaan kayak gini. Yang buat aku bete sampe aku ga bisa nahan emosi n aku mencari pelarian. Susah awalnya cari pelarian itu, pengennya sih ke positif-positif aja pelariannya, tapi, yang namanya pelarian aja udah negative mana ada hal pelarian yang positif, adapun itu jarang banget. Akhirnya aku kenal ma beberapa cwo n tau yang aku lakuin? Yah kayak pikiran kamu. Itu bener kok. Tapi untungnya bayangan mama yang ngeliat aku dengan sedih kalo aku ngelakuin kayak gini ngebuat aku ngebatalin semuanya. Untung semua belom terlambat. Aku pergi n ninggalin pelarian ini. Stupid! Untung aja aku ga ngelakuin itu! Kalo ga, apa yang terjadi ma aku coba, aku hamil n gat au sapa bapaknya? Trus apa yang musti aku lakuin kalo udah gitu? Cuma bisa nangis kan? Ngegugurin kandungan dengan resiko bertambah dosa lagi karena udah ngebunuh anak aku sendiri, hasil perbuatan aku sendiri yang tanpa dosa itu? Ato justru ngebesarin anak itu dengan resiko yang amat besar. Aku bakal dicaci maki, karena punya anak tanpa bapak? “Liat tuh Re, bapaknya guru, tapi punya anak tanpa bapak, anak gat au di untung banget“, dan resiko yang lebih berat mama n papa aku bakal menanggung malu seumur hidup karena cacian dari keluarga, lingkungan kerja mereka, lingkungan rumah, dan kurasa, aku ga bakal tega ngeliat mereka gitu. Belum lagi resiko jantung mama bakal kambuh, n hal yang paling kami takutin terjadi? Mama di panggil Tuhan? Oh No! Ga! aku ga bakal bisa nerima resiko seburuk itu, , , .



Untungnya Tuhan dengan baeknya ngingetin aku dengan wajah mama. Mama yang selama ini buat aku kesel, buat aku ngerasa terkekang, buat aku nangis karena aku ngerasa mama berlebihan. Tapi akhirnya karena wajah itu juga aku ngebatalin rencana ku dan terhindar dari resiko yang di atas, Love u mom. . .



Tanggal 5 Maret,

waktu aku lagi sibuk maen computer, mama teriak manggil-manggil aku .”Yen, kamu panggil mbak jamu yang ada di depan itu deh.” , “Yak, tapi mbaknya masii jauh mam, ntar tunggu lewat ku panggilin.”

Ga lama kemuadian

“Mam, tuh mbaknya udah dateng, tumben aja mama buru-buru banget mo minum jamu, biasanya juga sabaran aja? What happen mom?”. “Ehhm, mbak jamu yang kemaren satu yah! Yang lebih manjur mbak, kayaknya ga hancur-hancur ni” kata mama tanpa ngehirauin kata-kata aku. “Mom! Sian banget ni anak yang imud kagak dijawab, apa yang terjadi?”, “Kamu jangan kaget yah? Mama telat Yen! Kemungkinan….”

Dengan mulut ternganga aku ngeliatin mama dari atas ampe bawah “ma? Hamil? Sekarang? Gimana? Jantung? Resiko?” aku ngomong terbata-bata karena kagetnya .
“Ya itu! Mama juga khawatir. Mudah-mudahan bisa ancur. Soalnya, udah 2 x mama minum jamu, eh, ga dateng-dateng juga”, ”monopouse kali maa ” kataku meyakinkan mama. “Doain aja”

Oh, my God, my mom is pregnant? What should I do if it true? She’ll gone! God I need her, please don’t grab my mom. I love her and I want her beside me forever.


Hari ini Tanggal 9 Maret,

“Yen, bantuin mama pasang ni rok dong, sempit banget.”
“Hah? Mam? Jangan-jangan bener?” kataku sambil melongo “dek, udah deh, kamu jangan diperut mama trus, kamu ga usah lahir yah, maafin kakak deh ngomong gini, tapi kamu tega liat mama meninggal gara-gara kamu? Ngeliat papa, kakak ayen, kakak ola dan bang dova sedih gara-gara mama pergi? N kamu juga ga bakal tumbuh bahagia tanpa mama” kataku ngomong ma perut mama. “Hoi! Apa-apaan sih kamu nih. Belom tentu ada adek kamu disitu. Dak dek dak dek aja. Perut nih, bukan adek!” kata mama emosi. (^,^)v peace mom! Hhe~ “Aku kan cumin kawatir mam. tapi kayaknya udah ga muat deh. Ganti yang laen aja deh mam”. Mama pun ke kamar lagi n ganti yang laen, “tapi Yen, kalo kebaya yang ini emang rada gede, tapi,? Gag ada pasangan sepatu n bajunya.”

Yah elah dasar mama, udah gawat darurat genting gemilang gini(apa cobaaa), masiih aja ributin soal match ato ga nya.

“Ya udah bawahannya make sepatu item aja, supaya match tas nya make tas aku aja. Tapi mama ga bawa batu kan?”, “yawdah mama pake ini aja, batu? Buat apaan?” kata mama dengan wajah oon. “Canda maa” hahahahahha. Ini yang aku seneng dari mama. Mama tuh ternyata sayang aku yah?

Akhirnya mama melesat pergi ke pesta hari ini. Aku terhenyuh sendiri di depan computer ngedenerin lagu

Mocca,


Hanya satu pintaku
Tuk menatap lagit biru
Dipangkuan seorang ibu
Hanya satu pintaku
Tuk bercanda dan tertawa
Di pangkuan seorang ayah
Apabila ini hanya sebuah mimpi
Ku selalu berharap
Ku tak pernah terbangun
Hanya satu pintaku
Tuk menatap langit biru
Dipangkuan ayah dan ibu


Mama, aku sayang mama, jangan pernah tinggalin aku yah, maafin aku kalo selama ini aku buat mama nangis, aku buat mama kecewa, aku buat mama marah, sedih, tapi aku ga ada maksud kok, aku cumin pengen ngikutin hidup aku. Sekarang aku tau, mama sayang aku, n aku bakal coba buat lebih baik.



Aku sayang mama
(>,<)

0 comments:

Posting Komentar