26 Des 2013

Bukan Kesedihan

Posted by with No comments
Hai blog, lama banget gue ga nulis, bukan ga ada bahan, tapi ga ada waktu, dan karna kelamaan ga nulis gue lupa gimana caranya nulis. Tapi 2minggu ini gue udah kebelet banget pengen nulis, tuangin segala rasa gue via blog, kenapa? Gue ga ada temen ngomong #LAGI. Terkadang sujud dan nangis di depan hadirat Tuhan itu emang membingungkan gue, bukan karna gue ngeraguin kuasaNya tapi karna gue malu, buat tiap hari ngerengek dan nangis karna hal yang KATANYA kecil ini. Iya, mungkin kata beberapa orang ini kecil, tapi nggak menurut gue. 


Hal ini berawal dari 1 minggu sebelum gue ulang tahun tanggal 14 Oktober 2013, dimana dia, orang yang gue pikir adalah orang terbaik menurut gue, mulai berulah, dan.. di dada bagian kiri gue mulai ngerasa sakit, disamping itu adek gue kecelakaan yang buat kakinya patah, nyokap bokap gue yang udah drop karna kecelakaannya adek gue.

Okeh, jujur gue takut waktu dada kiri gue makin lama makin nyiksa gue, dan akhirnya DIA nyuruh gue buat periksa. Mulai tanggal 14 gue dirumah sakit dan akhirnya tanggal 22 Oktober 1 hari setelah gue ulang tahun, gue beranjak sendiri gue ngabur dari kampus, dan akhirnya gue pergi ke dokter. Ulala~ Hasilnya positif gue tumor payudara... Gue gabisa nangis, gue gabisa ketawa, yang gue pikirin adalah kenapa harus gue?

Badan gue mendingin ntah karna apa, kepala gue sakit mungkin sampai gabisa mikir lagi, gue tekan tombol handphone gue dan gue hubungin dia..

"Fix aku tumor"
"Lalu? Harus operasi?"
"Aku gakmau.. Kalau kamu mau tinggalin aku gapapa.. Ini ga baik buat kamu.. Apalagi sampai ke pernikahan.. Aku gabisa.."
"Jangan ngomong gitu, aku syang kamu bukan karna kelebihan kamu.. Aku sayang kamu tulus..."

Well.. Gue merasa di awang-awang,gue bahagia, gue ngerasa kuat dan ada alasan untuk tetap berjuang. Walaupun mama papa gue gatau keadaan gue. Jujur, dalam keadaan seperti ini seharusnya mama papa gue tau, tapi karna gue ga sanggup lihat mereka sedih setelah insiden kecelakaannya adek gue, akhirnya gue diem sampe detik ini..

Akhirnya tanggal 23 dia balik ke kotanya. Karna dia izin balik ke kota gue cuma untuk ngerayain ultah gue. Jujur itu adalah ultah terindah yang pernah gue rasain, dimana waktu gue drop, dia kasih gue hadiah-hadiah kecil, pelukan yang erat, dan berkali dia kecup kening gue, dan bilang kalo dia ga akan pernah tinggalin gue.. Separah apapun penyakit yang ada dalam tubuh gue.. Begitu juga dengan kue ulang tahun doraemon yang dia kasih.. Buat ulang tahun gue semakin indah...

25 Oktober semua mulai berubah, gue ga ngerti kenapa, gue ga tahu apa salah gue. Dia ngejauh, dia tinggalin gue, dia diemin gue sampe akhirnya gue lelah, tanggal 5 November semua terjadi..

"Emang lebih baik kita bubar. Aku gamau jadi penghalang kamu."
"Tapi.."
"Udahlah.."
"Kamu masih sayang sama aku kan?"
"Nggak, ga ada lagi rasa sayang itu..."

Gue gabisa nangis, gue udah terlalu capek untuk nangis, gue udah terlalu lelah buat mikirin ini lagi, sampe suatu saat cuma 1 yang pengen gue minta sama Tuhan, ambil gue skarang... Tapi sekali lagi, tugas gue belom selesai...

Akhirnya gue belajar menerima setiap kenyataan yang mungkin berat menurut gue. Gue udah bisa senyum kurang lebih 8 jam dari kejadian itu, gue udah pasrah dan gue udah bisa mulai berfikir positif bahwa ini adalah jalan Tuhan.. Gue tau Tuhan ga mungkin biarin gue..

Jam 7 pagi tanggal 6 November 2013, gue dibangunin sama alert facebook, yang ternyata dari facebook dia yang masih terlog in di hape gue. Dari seorang cewe, yang nanyain kayak di gambar ini.. Ini bukan message orang ga ada apa-apa. Ga mungkin seorang cewe ngemessage cowo yg di facebooknya masih in relationship dengan kekuatiran kalo si cowo marah? Kalo gue pribadi, kalo seorang cowo marah sama gue,  kalo gue ga ada perasaan apa-apa atau gue ga deket sama dia, ya gue ga peduli. Dan enggak sampe ke message fb juga :) Tapi gue masih belajar positive think, itu temen atau adek atau sepupunya. Dan gue jebak si cewe untuk ngeadd bbm gue. VOILA !!!

Dia add gue. Kepancing dengan tipuan gue. AKhirnya gue interogasi, tapi nggak dengan nada marah, gue emang udah pasrah, tapi gue pengen tau keadaan sebenarnya. Beliau ngaku kalau cowo gue yang kegatelan ke dia. OKe gue terima dan gue nangis lagi.. Dia bilang kalo cowo gue telpon dia itu tanggal 24 Oktober, iya 3 hari setelah gue ulangtahun, dan 2 hari setelah gue di vonis.. :) Gue cuma bisa senyum menatap bayangan gue dicermin. Airmata gue udah kering buat nangis. Kepala gue udah sakit untuk mikirin ini semua. GUE CAPEK!

Jam 2 subuh si cowo bbm gue nyatain kalau dia minta maaf dan pengen gue balik ke dia. Jujur gue seneng, tapi gue gabisa. Gue udah terlalu sakit. Gue mau sembuh dulu. Gue ga peduli sama pacaran. Cuma buat gue pusing aja. Sampe besoknya dia masih bbm gue, dia tanyain keadaan gue. Dan gue ungkit tentang si cewe. Dia gamau ngaku. Gue masih ga ngerubah sikap gue. Gue masih anggep dia ga bersalah, karna gue sayang dia...

Malemnya lagi, gue masih ngobrol sama dia, mungkin karna ga tahan gue baikin mulu, dia nyesek sendiri dan bentakin gue. Dia bilang dia salah. Dia udah sia-siain gue. Dia udah bohongin gue. Bener tentang cewe itu. Bener tentang dia gombalin cewe itu. Bener semua.

Yap.. Gue gabisa ngomong apa-apa lagi, karna gue udah siap buat denger ini semua. Yang gue kecewa adalah, kenapa disaat gue butuh dukungan dia? Kenapa disaat gue berjuang sendirian melawan sakit gue, dia malah telpon cewe lain dan... maaf gue ga sanggup nulisnya..


Terkadang gue berfikir kenapa dunia ga adil? Kenapa Tuhan seakan kejam sama gue. Hari ini adalah 1 bulan 3 minggu gue bubar sama dia. Ga seburuk yang gue bayangkan, tapi terkadang gue kangen.. Iya, gue kangen candaan dia..

Tapi sekali lagi, pengkhianatan adalah pengkhianatan..

Maaf memang sudah gue kasih, tapi melupakannya adalah hal yang mustahil..

Sampai detik ini gue masih sedih setiap kali ngeliat kemalangan gue. Gue ga nyangka kok gue bisa sampe diginiin sama dia, ngeliat perjuangan dia dulu, seakan ga mungkin dia lakuin ini.. Well, semoga lo bahagia disana, mungkin lo gabisa baca tulisan ini, karna lo gatau blog baru gue yang sebenernya gue buat khusus buat muat cerita-cerita indah kita.. Kalau kita jodoh, blog ini tetep jadi saksi kita kok :)

Cinta akan menjadi cinta ketika kamu mengerti bagaimana jika kamu diposisi dia, dan dia diposisi kamu.. Cinta akan menjadi cinta ketika kamu tidak mementingkan hasratmu saja, tapi mementingkan dirinya...

0 comments:

Posting Komentar