29 Des 2013

Heart, are you okay?

Posted by with No comments
Hai blog (dengan suara lemas). Okeh, gue nulis hari ini bukan karna gue rencanain. Bukan juga karna gue ikut kontes ato punya project. Gue ga punya temen curhat. Seharian di depan laptop ga bikin gue tambah punya banyak sahabat, tapi kayaknya gue malah mirip anti sosial. Semoga nggak ye.

Oke malem ini gue pengen keluarin semua yang ada dalam hati dan pikiran gue. Tentang kejenuhan, kemarahan, ato justru ketidakpahaman gue dengan hati gue sendiri. Mungkin beberapa dari lo tau, kisah cinta gue. Kalo beberapa orang sih bilang kisah cinta gue itu kisah cinta yang paling, mmm variatif bagus buat dibikin novel. Yaaaa itu memang keuntungan secara materi ya, tapi apa lo pernah mikir hati gue remuk redam setiap kali gue flash back, dan apalagi lo tau apa akibatnya sekarang.
Semenjak SD kelas 4, gue itu selalu penasaran sama yang namanya PACARAN. Bukan, bukan karna gue nonton sinetron, iya sih itu juga alesannya. Tapi alasan utamanya adalah karna temen-temen gue udah pada pacaran seumuran gitu. Tiap bulan mereka udah ngerayain anniv dengan cara saling traktir dan tukeran kado. Gila kan? Nggak. Karna gue ga ngerti apa itu anniv yang gue ngerti cuma kadonya doang. 
Nah sejak saat itu gue dapet pemandangan yang bikin gue iri setengah mati, iya temen-temen cewe gue pada ninggalin gue demi makan bareng sama si pacar (jaman gue SD kita ga boleh jajan. Jadi bawa makanan sendiri dari rumah)

Dan otomatis tiap istirahat GUE SENDIRIAN. Hmmm ga jauh dengan nasib gue beberapa bulan lalu. Haha lupain..
Lanjut ya, karna itu waktu SMP gue pengen ngerasain banget yang namanya pacaran, disini semua kisah berawal. Pacaran pertama gue yang baru gue sadarin dia bukan cinta pertama gue. Lalu gue di khianatin. Gue ditinggalin. Pacar gue selingkuh sama sahabat gue sendiri. Cinta gabisa memiliki. Cinta segitiga. Cinta bertepuk sebelah tangan. Ke gep di mall karna gue jalan sama cowo laen. Di duain. Menigain. Meempatkan. Sampe ngeGap si pacar lagi jalan sama cewe laen. Semua pernah gue rasain.
Mungkin untuk kita SMP pacaran itumah kecepetan! Tapi bagi kalangan gue, ITU TELAT BANGET !!
Itu yang bikin gue nyesel kenapa rasa penasaran dan egoisme gue ga gue tahan saat itu! Andai gue bersabar sedikit. Dan andai egois gue untuk ga di katain "cupu" sama temen-temen gue bisa ketahan. Mungkin gue ga jadi gini...
Gini Gimana sih ren maksud lo?
Gini..
Ya gue gabisa ngerasain apa itu cinta.  Bukan! Bukan ga ada yg deketin gue. Banyak (bukan sombong) tapi ini beneran. Ini nyata. Gue gabisa rasain apapun tiap kali si cowo ngegombalin gue. Yang ada? JIJIK!
Oke cewe mana ih yang ga luluh kalo misalnya dirayu? Dipuji sampe di puja sama seorang cowo. Siapa sih yang ga seneng waktu lo nangis dia ada buat lo. Waktu lo seneng dia malah nyuruh lo nikmatin dulu kesenengan lo karna dia ga pengen kesenengan lo kebagi karna ada dia? Itu biasanya buat cewe semakin seneng dan malah makin getol pengen berbagi kebahagiaan sama si cowo.

Tapi gue nggak. Gue ngerasa muak sama tiap rayuan.

Beberapa hari lalu, gue seneng karna gue MAMPU mengatakan kalo gue SAYANG sama seorang cowo yang 4 bulan udah nungguin gue. Tapi gue cuman ngerasain selama, ummmmm 4 hari. Iya 4 hari. Setelah itu dan sampai detik ini? Gue ga ngerasain apapun seolah gue ga pernah ada apapun sm dia. Gue ngerasa MUAK lagi tiap dia ngerayu gue. Tiap dia muji gue. Ga ada apapun.
Padahal selama 4 hari itu gue paling seneng kalo dia nelpon pagi-pagi kalo bangunin gue. Setelah itu? Gue marah tiap kali dibangunin.. Apasih gue. Kenapa dengan gue..
Apa gue... Udah ga bisa mencintai lagi?! :(  


Foto : http://inspirermoi.blogspot.com/2010/04/hearts.html

0 comments:

Posting Komentar