29 Des 2013

Persetan dengan mereka

Posted by with No comments

Dulu waktu gue umur 7 tahun, gue begitu bahagia tanpa mengerti beban hidup. Gue bebas, gue cuma mengerti sakit jika dihukum nyokap dan seneng kalo dikasih donat. Ternyata semakin umur gue bertambah semakin gue dewasa, semakin gue mengenal dunia, pengertian sakit, perih, kecewa, bahagia, seneng, itu memiliki arti sangat luas dan berbeda, meski perbedaannya ga ada tolak ukurnya. Pokoknya ada aja bedanya...




Gue inget waktu gue maen ditaman sama nyokap, gue dikejer-kejer sama nyokap, karna nyokap takut gue jatuh, ato takut gue kepentok, padahal kalopun itu terjadi gue ga akan celaka banget karna gue bocah ajaib. Sekarang gue dikejer-kejer sama masalah yang ga kunjung abis. Selese yang satu dateng yang lain. Ntah masalah sekolah, kenakalan gue disekolah, tugas numpuk, ketangkep dosen, sampe hal-hal yang menurut gue menghancurkan jiwa. #HALAH
Well. Dewasa, kenapa musti ada kata itu yah kalo misalnya semuanya justru semakin buruk? Kenapa ga diciptain sama kaya anak kecil aja pemikirannya. Polos, ga licik, dan yang pasti ga pernah kuatir dengan apa yang akan terjadi. Dan itu bener-bener sulit buat gue dapet apalagi udah melampaui umuran gue. Disana bertebaran cara-cara picik, licik para individu yang awalnya ingin menyelamatkan dirinya, tapi malah bunuh orang lain. Ibaratnya lo lagi dikelilingin harimau bareng temen lo, lo tega ninggalin temen lo tanpa mikir keselamatan dia. Emang sih itu teori pembenar dalam hukum pidana, tapi tetep aja dalam ilmu sosial itu ga manusiawi man! Bener ga sih gue..
Sebenernya ini tulisan tanpa konsep. Gue cuma flashback apa yg gue rasain. Rasanya berat banget semakin gue gede semakin gue bingung mau kemana nih hidup gue mau dibawa. Semakin gue dalemin semakin takut gue buat ngehadepin tantangan hidup. Jadi moto gue cuma, LET IT FLOW.. Bukan ga berprinsip, tapi sejauh aliran itu baik kenapa gue ga ikutin. Pas mulai melenceng baru gue berenang ke tepian. #HALAH
Sekarang yang ada dalam hati gue adalah bagaimana cara membungkam orang yang udah jahat sama gue, keluarga gue, adek-adek gue, temen esde gue, temen esempe gue #OKECUKUP
Kenapa pengen gue BUNGKAM? Gue pengen buktiin kalo gue bukan orang yang patut buat di remehin. Sekarang emang gue belom sukses dalam arti kehidupan. Maksud gue adalah gue belom punya duit sendiri buat gue foya-foyain dan gue belom punya mobil sendiri buat gue tabrakin ke pohon. Dan yang jelas tas gue belom bermerek GUCCI original, masih gucci"an hahaha..
Mmmm, orang-orang kaya begini nih yang musti gue sikat abis ntarannya. Gue pengen banget suatu hari ngomong sama mereka, "ini nih rea yang lo caci maki, sama keluarga-keluarganya. Sekarang gue udah sukses, hentikan cacimaki lo atau gue sumpel mulut lo pake duit gue".. #KEJAM


Terserah lo pada ngomong apa, malem ini gue mau ngomong frontal.
Terkadang dunia musti kejam supaya bisa mendidik gue jadi lebih kuat dan lebih gila lagi membuat keputusan. Dan DUNIA BERHASIL membuat saya menjadi wanita DIKTATOR mungkin. Semua harus sesuai perintah, dan jika tidak? Selesaikan.
Dear World, aku cinta dunia ini, sayangnya aku tak mencintai oknumnya, mereka kejam, aku benci...

Sekarang gue juga ga abis pikir, kenapa orang-orang bermobil ga pernah bisa mampu untuk pinggirin mobilnya untuk kasih sebuah roti mungkin, untuk anak kecil pengemis yang kelaparan di jalan? Dimana hati nuraninya? Ngaku ga punya duit? DUGEM AJA LO MAMPU!

Lo orang kaya, kalo lo sekarang foya-foya tanpa mikirin orang dibawah lo, diberkatilah hidup lo !
Lo orang kaya, kalo lo cuma bisa manja dan ngehabisin duit ortu lo, semoga hidup lo panjang !
Lo orang kaya, kalo lo cuma bisa petantang petenteng dengan mobil mewah lo, pamer sana sini, gue berkati lo semoga lo bisa 'berguna' bagi dunia... !

Aku akan merubah dunia, dg cara merubah diriku sendiri terlebih dahulu - ReaQuotes

 Semoga aku bisa..


Salam,


Rea :)

0 comments:

Posting Komentar