18 Agt 2014

Fake Compliment

Posted by with No comments
"Pelajaran hari ini, ga perlu jadi orang lain untuk diterima. Cukup jadi dirimu sendiri, slalu intropeksi dan selalu dengar Pikir lalu Putuskan kritik dan teguran  dan pasti jangan cepat puas dengan PUJIAN, karna banyak diluar sana fake compliment yang justru menjatuhkan .. So, be wise ^-^"
Hai ! Gue udah mikir berulang kali untuk cara tulis gue kali ini. Dan gue memutuskan untuk kembali ke cara menulis gue dengan tidak menyebut gue dengan AKU, karna gue ngerasa agak terkekang ntah kenapa, kayaknya kalo gue pake AKU KAMU di blog, mengurangi siapa diri gue sendiri. Toh juga GUE ELO ga jelek kan. Cuma keliatan lebih muda aja. Dan mohon maaf, buat pembaca #cieelah, kalo tulisannya agak sok gaul, beneran ini bukan soksokan gaul, gue udah kebiasa nulis kayak begini, sms sama temen-temen pun begini, ngomong pun suka keceplosan gini, ntah kenapa, gue juga dibilangin sok Jakarta padahal gue tinggal di Palembang, jujur ini bukan soksokan, sueeerrrr~ Hehehe ^_^ Apapun itu sebelumnya gue minta maaf yay!



Tulisan diatas agak sedikt berhubungan dengan tema yang akan gue tulis kali ini. Seperti judulnya, gue mau ngomong tentang FAKE COMPLIMENT, iya pujian palsu. Dan gue sering dapetin ini dalam kehidupan anak muda jaman sekarang. Jujur lagi gue bukan tipe orang yang RELA MENJILAT demi mendapatkan seorang teman, gue bukan orang yang rela ninggalin siapa gue demi dikatakan GAUL atau apapun itu yang bersifat PRESTISE. Menurut gue sia-sia dan nyiksa gue sendiri aja gitu kalo gue ga jadi diri gue sendiri. Gue bisa ngomong kayak begini karna GUE PUN PERNAH MENCOBA. Yup bener kata orang kalo EXPERIENCE IS A GOOD TEACHER. Dan gue akan selalu belajar dari setiap hal yang gue dapat.

Lanjut lagi ya, dalam kehidupan anak muda, untuk menjadi orang lain adalah hal yang LUMRAH, misalnya, kalo didepan ortu lo sepuluh bener deh dan ortu lo sayang juga bangga sama lo. Tapi mungkin  ada saatnya ato pernah keadaannya, lo bener-bener pengen ikutin pergaulan temen-temen lo yang lo liat full of brightness gitu, kayaknya bahagia dan bener-bener bikin lo pengen kayak mereka. Banyak temen, trus have fun tanpa kenal waktu, habisin uang tanpa tau cara dapetinnya, ngebolos dari sekolah ato kampus demi kongkow dan ketawa-ketiwi sama temen-temen lo. Atau yang lebih ekstream lo dikatain norak ato katro karna lo ga nonton bokep, ga dugem bareng mereka, atau ga berani cium cewe dan belom pernah ngeseks. Dan gue tau lo pasti pernah ngerasain itu semua dan lo pengen banget ikutin, tapi?

Gue pun pernah, gue ikutin gaya temen-temen gue, gue coba buat jadi anak Mall yang jujur bilang gue bukan tipe anak Mall yang tiap makan siang ato minimal 3x seminggu ke Mall. Gue muak sebenernya sama Mall, gue lebih baik dsuruh ikutan OUTBOND daripada ngeMall. Cuma ya itu, temen-temen gue ngomong ga ngeMall itu ga keren. Minimal nongkrong lah di Starbucks ato di J'Co dll.. Dan gue ikutin.. Gue mulai merasa "ITS HEAVEN" yah gue mulai ngerasa kenikmatan dunia. Oke mungkin bukan kenikmatan ekstream yang udah gue sebutin sebelumnya, tapi, sebelum kita berani ekstream pasti kita ngambil langkah newbie dulu kan, yang coba-coba. Ya sama, pengguna narkoba kan juga gitu, awalnya ya rokok dulu, trus coba-coba clubbing trus minum es jeruk, keterusan dan keterusan deh.. Dan gue kasih tau, ketika lo masuk dalam fase coba-coba artinya lo udah masukkin diri lo sendiri ke jebakannya iblis men.. Serem ya kan? Banget...

Nah, fake compliment yang gue bilang adalah "Lo keren banget pas lo balapan tadi, congrats ya atas kemenangan lo, gue salut lo berani taruhin motor lo tadi! Gila lo bener-bener oke banget deh! Salut bro"

Yah kira-kira gitu deh. Oke, ketika lo dapet omongan kayak begitu apakah lo ga tambah merasa keren dan pengen naik level lagi? In fact, yang namanya orang itu punya sifat ga pernah puas, dan lo pasti pengen lebih ekstream lagi, lebih lagi lagi dan lagi.. Tanpa lo sadarin lo makin terjerat sama kehidupan dunia. Coba ketika lo kalah ato lo susah, apa mereka ada buat lo? Nggak kan?

Oke kita anggep mereka ada, mereka ada diwaktu lo susah diwaktu lo butuh mereka. Dan kita anggep pujian tadi bener-bener PURE tulus dari hati mereka. Tapi apa lo sadar itu dipake iblis buat ;masukkin lo buat menjatuhkan diri lo lebih dalam ke gemerlapnya dunia dan akhirnya lo terikat dan lo ngerasa ga berdaya buat balik lagi ke kehidupan lo seharusnya, kudus dan suci.

"Seorang kawan memukul dengan maksud baik, tetapi seorang lawan mencium dengan secara berlimpah-limpah"
Mungkin lo pernah baca tentang kata-kata diatas, oke kita anggep yang muji tadi bukan musuh lo, tapi kalo lo pikirin lagi, kalo dia bener-bener temen yang baik, dia ga mungkin nyuruh lo buat rusak! Sekalipun dia rusak, temen yang baik ga mungkin ngajak rusak. Gue pernah temenan sama junkies, dan gue akuin dia temen yang baik, dia ga pernah sekalipun nawarin narkobanya ke gue, dan itupun gue yakin karna dia tau siapa gue. Dan yang ada dia yang lambat laun berubah menjadi lebih baik. Dan LAWAN yang dimaksud dalam quotes yang diatas itu adalah IBLIS, dia bakal ngebelai lo, bikin lo melayang, bikin lo seneng dengan semua apa yang dan lo punya dan ketika lo masuk dan terjerat LO GA LEBIH DARI SAMPAH buat dia, dan dia cuma ketawain kebodohan lo aja.

Ini salah satu pelatihan yang diadain komunitas ku, SOS
So be wise guys, intinya ketika lo pilih pergaulan lo, itu berpengaruh sama kehidupan lo. Gue ga bilang lo musti pilih-pilih temen. Gue juga ga pilih-pilih temen. Semua orang gue temenin. Ga peduli dia siapa, gembel kek, copet kek,penyakitan kek, atau pelacur sekalipun. Gue temenan aja. Karna at least siapapun dan apapun yang mereka lakuin, gue ga berhak buat ngejudge kehidupan mereka. PASTI mereka punya alasan untuk memilih jalan hidup mereka. Gue yakin lo juga gamau kan diperkukan seperti itu? Tapi, yang terpenting adalah tindakan kita, kita ikut ketarik sama kehidupan mereka, atau nggak ketarik dan membiarkan mereka dalam kehidupan mereka, atau yang terakhir lo bertindak supaya mereka hidup lebih baik.



Dan balik lagi pergaulan, maksud gue adalah komunitas. Tempat dimana lo percaya sama temen-temen lo, saling bertukar pikiran, punya satu tujuan yang sama seluruh anggota, dan yang pasti punya dampak baik dalam kehidupan lo, yang membuat lo bisa berdampak baik juga sama temen-temen dan lingkungan lo. Bukan malah justru kebalik lo yang ketarik ke gemerlapnya dunia. Dan gue beruntung gue berada di dalam satu komunitas yang membimbing gue untuk lebih jeli terhadap dunia dan siap untuk membimbing gue dalam apapun permasalahan gue. Enak banget kan? Nah kalo kalian gabung sama komunitas kayak begini yakin deh sama gue, lo ga bakalan goyah, sekalipun kalian goyah ada temen-temen lo yang ngingetin dan berdoa buat lo dan semua masalah lo, nah itu yang kita lakuin di komunitas ini.


Semoga kalian dapatkan yang seperti ini yah guys ! Dan ketahuilah ketika "Dan kamu akan mengetahui kebenaran dan kebenaran itu akan memerdekakan kamu" , darimana tahu kebenaran? Ya dari komunitas seperti ini. Dan lo semua bakal merdeka dari hal-hal jahat yang tadi kita bahas..

Semacam wisuda untuk yang udah lulus dari SOS


With Love,



Rene~

0 comments:

Posting Komentar